50 tahun.

Lain Ulu Lain Parang
Lain Dahulu Lain Sekarang.

50 tahun lalu…
50 tahun kini…

50 tahun yang lalu, anak menantu takut dgn mertua. Kini mertua takut sama anak menantu.

50 tahun yang lalu, anak2 lemah lembut pada ibu bapa. Kini ibu bapa harus lemah lembut dgn anak2 sbb takut anak lari dari rumah.

50 tahun yang lalu, semua orang harus mempunyai anak ramai. Kini ramai yang takut ramai anak.

50 tahun yang lalu, anak yang berbakti pada orang tua. Kini orang tua yang berbakti pada anak.

50 tahun yang lalu, lelaki mengejar wanita. Kini wanita yang mengejar lelaki.

50 tahun yang lalu, urusan menikah senang tapi cerai susah. Kini urusan menikah susah dan cerai sangat mudah.

50 tahun yang lalu, kita kenal dengan semua jiran/tetangga. Kini ada yang tidak kenal dengan jiran/tetangga.

50 tahun yang lalu, harus makan banyak lemak kerana kuat bekerja. Kini takut makan makanan yang berlemak takut kolestrol.

50 tahun yang lalu, rakyat takut dengan kerajaan. Kini kerajaan yang takut dengan rakyat.

50 tahun yang lalu, malam hari semua jendela/tingkap dan pintu rumah cuma ditutup tidak dikunci seblm tidur. Kini siang hari pun jendela/tingkap dan pintu harus ditutup dan dikunci dgn mangga besar.

50 tahun yang lalu, tidak mudah mendapatkan apa yang disukai. Kini asal suka mudah sekali mendapatkannya.

50 tahun yang lalu, orang desa merantau ke kota… Kini orang kota lari ke desa.

50 tahun yang lalu, hanya anak muda yang menggunakan baju berbunga bunga. Kini orang tua menggunakan baju berbunga bunga.

50 tahun yang lalu, semua orang ingin gemuk supaya terlihat senang hati… Kini semua orang diet takut gemuk.

50 tahun yang lalu, orang kaya berpura pura miskin. Kini orang miskin berpura pura kaya.

50 tahun yang lalu, meminjam wang ke bank sangat susah..Kini semua bank menawarkan pinjaman dengan mudah.

50 tahun yang lalu, satu orang berkerja menyara hidup seluruh ahli keluarga. Kini semua kerja untuk menyara seorang anak.

50 tahun yang lalu, orang tua suka mengaji dan baca quran…kini orang orang tua suka baca wassap dan main talipon.

– Macam Orang Tua yang sedang baca wsapp niii…kah.kah.kah..👌🏻😝

Wallahu a’lam…

Sakit.

Sakit menyebabkan hati menjadi lembut, menurunkan ego serta menjadikan kita insan yang jauh daripada sifat riak dan sombong.
Di waktu inilah kita akan lembut hatinya dan mendengar nasihat dan teguran.
Sakit juga sebagai peringatan bahawa Allah akan menarik sedikit demi sedikit nikmat daripadaNya.

T.me/notatazkirah